Online Media/Press Kit

Designed to fire up your interest, Enthusiasm is a fascinating and hopeful novel based on the author’s own true story. In this exceptional masterpiece, Abbott narrates the journey of her life and shares how enthusiasm plays a vital role in pursuing her dream in the writing world—with English as her second language—in her new country.

Here, she exemplifies her experiences, her family and relationships, her inspirations, and her passage towards her remarkable goals. This novel is a reflection of her own life, how she faces obstacles, how she handles life, how she inspires others, how she touches other people’s lives through her works, and how she achieved the amazing successes of her life and endeavors—a perfect blend of life’s spices.

Through Enthusiasm: A Novel Based on the Author's Own True Story, you will be affected by the author’s wonderful story. Filled with hope and inspiration, strength and enthusiasm, this book will draw out the best within your heart and mind.

Available in paperback, hardcover and e-book. Get 10% discount, free S+H, bookmark and autograph. Visit this link! Six books left!

Get free S+H, visit these websites:

For book stores, retailers and wholesalers, visit these websites:

Tuesday, January 19, 2010

Mengalahkan Sang Waktu

Tulisan ini tela dipublikasikan di ALB untuk versi I (tulisan ke-5) dan HOKI untuk versi II (tulisan ke-86).



Sebuah pernyataan umum yang sering kita dengar dan sudah tidak asing lagi di telinga kita adalah Time is Money. Sebenarnya apakah artinya? Secara sederhana megartikan bahwa waktu adalah uang, namun apabila kita telaah lebih mendasar lagi, menurut saya pernyataan itu mengartikan bahwa waktu itu sangatlah berguna, sehingga selayaknyalah kita bijaksana dalam memanfaatkannya.

Status sebagai seorang wanita yang telah berkeluarga dan telah memiliki putra-putri, tentu sangat menguras tenaga dan pikiran, apalagi bila ada embel-embel berikutnya, yaitu bekerja di luar rumah ditambah melakukan beberapa aktifitas sukarelawan, plus kegiatan tulis-menulis. Ini belum seberapa bila dibandingkan ada anggota keluarga yang sakit. Siapakah yang paling repot? Tentu saja seorang Ibu. Belum lagi setiap hari harus memikirkan kira-kira makanan apa yang akan disantap oleh keluarga, baik untuk sarapan pagi, makan siang dan makan malam, ditambah urusan sekolah yang paling tidak seorang Ibu harus mempersiapkan keperluan sekolah atau membantu mengajar anak-anaknya.

Kondisi di atas adalah sebuah contoh yang saya alami sendiri tanpa bantuan seorang pembantu rumah tangga. Dapatkah Anda membayangkan bagaimana sibuknya diri saya? Bahkan dalam kurun waktu sekitar delapan bulan saya dapat menyelesaikan penulisan sebuah novel pertama tanpa melalaikan semua tugas satu pun di atas. Tambahan aktifitas tersebut sangat menguras energi, pikiran dan emosi, apalagi novel tersebut ditulis dalam bahasa kedua saya, yaitu bahasa Inggris. Seminggu setelah menyelesaikan total penulisan, saya tak menyentuh notebook yang biasa saya gunakan untuk menulis novel tersebut. Saat itu pun saya baru sadar betapa besarnya energi, pikiran dan emosi yang terlibat selama kurun waktu penulisan tersebut. Kalau boleh saya katakan, tak ada satu pun kagiatan lainnya yang terganggu, berarti ada satu hal lainnya yang harus saya korbankan. Apakah itu? Tak lain adalah waktu tidur saya yang berkurang.

Saya sadar apabila ingin mencapai sesuatu tujuan yang diinginkan akan ada sesuatu yang harus dikorbankan Dalam hal ini adalah mengurangi waktu tidur saya. Bila Anda memiliki waktu tidur antara 8-10 jam per hari, maka saya berkurang setengahnya. Meskipun begitu ada sesuatu kenikmatan dan kepuasan dalam hati yang tak dapat dibayar oleh apa pun setelah menyelesaikan penulisan itu hingga tuntas, dan itu merupakan obat yang mujarab sepanjang masa.

Apabila Anda pernah mendengar seseorang yang belum berkeluarga dan menyukai dunia tulis-menulis mengatakan tak ada waktu untuk menulis, maka saya katakan orang yang bersangkutan kiranya perlu mengoreksi pernyataannya. Hasrat yang tinggi disertai tekat bulat akan mengalahkan segalanya, termasuk waktu itu sendiri. Ini bukan berarti orang tersebut harus mengurangi waktu tidurnya sebanyak mungkin. Tentu tidak. Maksudnya, waktu itu pasti ada bila diusahakan karena ada niat atau minat yang lebih populer disebut dengan hasrat. Mengambil waktu satu jam untuk menulis setiap minggu tentu ada, apalagi umumnya waktu untuk bekerja adalah selama lima hingga enam hari dalam seminggu. Tentu saja ini berlaku tidak hanya di dunia tulis-menulis, tetapi juga untuk dunia yang lainnya, entah itu untuk sekedar mengembangkan hobi lainnya ataukah untuk berkegiatan sukarelawan.

Kalau seorang ibu rumah tangga dengan segudang kegiatannya, baik di dalam dan di luar rumah, aktifitas-aktifitas online-nya, sukarelawan dan yang tidak, masih dapat menghasilkan sebuah karya cipta dalam dunia tulis-menulis, maka saya yakin mereka yang masih single, belum berkeluarga akan dapat melakukan hal-hal yang lebih besar daripada itu. Bagaimana? Setujukah Anda dengan pernyataan saya tersebut? (*)


Penulis: Ibu rumah tangga, Wal-Mart Associate, pekerja sukarelawan di dunia pendidikan di AS dan media online HOKI

Monday, January 4, 2010

Pesan Akhir Tahun

Tulisan ini telah dipublikasikan di KabarIndonesia (tulisan ke-85)


Tidak terasa waktu berlangsung begitu cepat. Rasanya baru saja kita merayakan Tahun Baru beberapa bulan yang lalu dan akhirnya sampailah kita di penghujung tahun. Apakah kita pernah berpikir berapa usia kita nanti di tahun 2010?? Sadarkah kita bahwa kita akan semakin bertambah usia??

Saya sadar bahwa usia tidak pernah akan mundur tetapi terus maju alias semakin bertambah. Itu menandakan bahwa kita semakin tua tahun demi tahun. Namun begitu secara jujur hati saya tak pernah merasakan tua. Rasanya sama seperti sewaktu pertama kali bertemu dengan calon pasangan hidup meski rambut berwarna putih sudah mulai tumbuh satu per satu dan rekan-rekan di tempat kerja masih memanggil saya "Miss" atau "Young Woman". Padahal apabila mereka mengetahui usia saya, kemungkinan kedua mata mereka akan terbelalak.

Memang benar saya tampak lebih muda dari usia saya. Pernah suatu kali ada sebuah pertanyaan dilontarkan kepada saya, kira-kira apa resep awet muda itu. Oleh karena saya tidak siap menjawab pertanyaannya, maka dengan bercanda saya jawab asal saja bahwa saya banyak minum air putih dan makan sayur-mayur. Namun dalam hati saya yakin bahwa unsur utama yang membuat kita awet muda adalah hati kita. Sayangilah sesama Anda seperti menyayangi diri sendiri! Tampaknya mudah tetapi tidak. Nikmatilah hidup ini dan berbahagialah! Tampaknya mudah menjalankannya tetapi tidak juga terutama bagi mereka yang memiliki tingkat ekonomi yang lemah atau yang sedang terjerat hutang. Walaupun begitu hingga sekarang saya pun masih tetap menikmati hidup ini meski sewaktu menulis tulisan ini sedang dilanda batuk dan sakit tenggorokan. Kekayaan pun tidak dimiliki, namun terus terang saya kaya cinta kasih. Cinta kasih ini sangat penting karena sebagai sumber dukungan dalam meraih cita dan harapan, dan cinta serta dukungan dari keluarga dan mereka yang hidup di sekitar kita adalah sangat penting.

Berbicara mengenai cita dan harapan, keduanya membutuhkan tantangan. Tantangan akan membawa kita melangkah lebih maju dan mengarahkan kita menjadi sosok yang positif. Tanpa tantangan, kita tak akan pernah tahu kemampuan kita masing-masing yang telah kita miliki. Jadilah seorang Pemenang meskipun kita belum pernah menjadi Pemenang sekali pun, tetapi kita memiliki hati sebagai seorang Pemenang. Buatlah hidup kita menjadi ladang berkat untuk sesama. Di sanalah kita akan memahami arti hidup ini.

Sebelum mengakhiri tulisan ini, sebuah link video lagu yang berjudul "One Moment in Time" kiranya dapat memberikan inspirasi kepada kita masing-masing:

Selamat Menyongsong Tahun Baru dengan Semangat Baru!!!